ALEXANDER AGUNG: Terhebat sepanjang sejarah manusia





Bicara mengenai sejarah penaklukkan dengan berperang, maka nama Alexander The Great atau  Aleksander Agung adalah yang paling terkenal di antara lainnya. Ya, kiprahnya di dunia peperangan sangat fenomenal bahkan hampir tidak ada seorang pun yang bisa menyamai prestasinya hingga hari ini.

Baca juga:



Sejarah dan kronologi.


Lebih dikenal sebagai Aleksander Agung.

(bahasa Yunani: Μέγας Ἀλέξανδρος, Mégas Aléxandros) atau Iskandar Agung, adalah raja Kekaisaran Makedonia.

(bahasa Yunani: 'Βασιλεύς Μακεδόνων'), sebuah negara di daerah timur laut Yunani. Pada usia tiga puluh tahun, dia memimpin sebuah kekaisaran terbesar pada masa sejarah kuno, membentang mulai dari Laut Ionia sampai pegunungan Himalaya. Dia tidak pernah terkalahkan dalam pertempuran dan dianggap sebagai komandan perang terhebat sepanjang masa.

Aleksander lahir di Pella pada 356 SM dan merupakan murid seorang filsuf terkenal, Aristoteles. Pada tahun 336 SM Aleksander menggantikan ayahnya, Filipus II dari Makedonia,  sebagai pemimpin Makedonia setelah ayahnya dibunuh oleh pembunuh gelap. Filipus sendiri telah menaklukkan sebagian besar negara-kota di daratan utama Yunani ke dalam hegemoni Makedonia, melalui militer dan diplomasi.

Setelah pembunuhan Philipus pada 336 SM, ia menggantikan ayahnya menjadi raja dan mewarisi kerajaan yang kuat dan tentara yang berpengalaman. Alexander dianugerahi jenderal dari Yunani dan menggunakan otoritas ini untuk meluncurkan proyek pan-Hellenic ayahnya untuk memimpin orang-orang Yunani dalam penaklukan Persia . 


Pada 334 SM, ia menyerbu Kekaisaran Achaemenid (Kekaisaran Persia) dan memulai serangkaian kampanye yang berlangsung selama sepuluh tahun. Setelah penaklukan Anatolia , Alexander mematahkan kekuatan Persia dalam serangkaian pertempuran yang menentukan, terutama pertempuran Issusdan Gaugamela . Dia kemudian menggulingkan Raja Persia Darius III dan menaklukkan Kekaisaran Achaemenid secara keseluruhan.  Pada saat itu, kerajaannya membentang dari Laut Adriatik ke Sungai Indus .
Dia berusaha untuk mencapai "ujung dunia dan Laut Luar yang Luar Biasa" dan menginvasi India pada 326 SM, memenangkan kemenangan penting atas Pauravas di Battle of the Hydaspes . Dia akhirnya kembali pada permintaan pasukan rindu rumahnya. Alexander meninggal di Babilonia pada 323 SM, kota yang ia rencanakan untuk dirikan sebagai ibukotanya, tanpa melaksanakan serangkaian kampanye terencana yang akan dimulai dengan invasi Arab . Pada tahun-tahun setelah kematiannya, serangkaian perang saudara merobek kerajaannya secara terpisah, menghasilkan pembentukan beberapa negara yang diperintah oleh Diadochi , jenderal dan pewaris Alexander yang masih hidup.
Warisan Alexander termasuk difusi budayadan sinkretisme yang ditaklukkannya, seperti Greco-Buddhisme . Ia mendirikan kira-kira dua puluh kota yang memiliki namanya , terutama Alexandria di Mesir. Pemukiman kaum kolonis Yunani dan penyebaran penyebaran budaya Yunani di timur menghasilkan peradaban Hellenistik baru, aspek-aspek yang masih jelas dalam tradisi Kekaisaran Bizantium pada pertengahan abad ke-15 dan kehadiran para pembicara Yunani di pusat dan jauh Anatolia timur sampai tahun 1920-an. Alexander menjadi legendaris sebagai pahlawan klasik dalam cetakan Achilles , dan ia menonjol dalam sejarah dan tradisi dari kedua budaya Yunani dan non-Yunani. Ia menjadi ukuran yang digunakan para pemimpin militer untuk membandingkan diri mereka, dan akademi militer di seluruh dunia masih mengajarkan taktiknya.  Dia sering menduduki peringkat di antara orang-orang paling berpengaruh dalam sejarah. 
PENINGGALAN.
Warisan paling langsung Alexander adalah pengenalan pemerintahan Makedonia ke daerah-daerah baru di Asia. Pada saat kematiannya, kekaisaran Alexander mencakup sekitar 5.200.000 km 2 (2.000.000 sq mi), dan merupakan negara terbesar pada masanya. Banyak dari wilayah-wilayah ini tetap berada di tangan Makedonia atau di bawah pengaruh Yunani selama 200–300 tahun berikutnya. Negara- negara penerus yang muncul adalah, paling tidak pada awalnya, kekuatan dominan, dan 300 tahun ini sering disebut sebagai periode Helenis . 
Perbatasan timur kekaisaran Alexander mulai runtuh bahkan selama masa hidupnya. Namun, kekosongan kekuasaan yang ditinggalkannya di barat laut anak benua India secara langsung memunculkan salah satu dinasti India paling kuat dalam sejarah, Kekaisaran Maurya . Mengambil keuntungan dari kekosongan kekuasaan ini, Chandragupta Maurya (disebut dalam sumber-sumber Yunani sebagai "Sandrokottos"), asal-usul yang relatif sederhana, mengambil alih kekuasaan Punjab , dan dengan basis kekuasaan itu terus menaklukkan Kekaisaran Nanda .
Pendirian kota
Informasi lebih lanjut: Daftar kota-kota yang didirikan oleh Alexander Agung
Selama penaklukannya, Alexander mendirikan kira-kira dua puluh kota yang namanya tertulis, sebagian besar di timur Tigris . Yang pertama, dan terbesar, adalah Alexandria di Mesir, yang akan menjadi salah satu kota Mediterania terkemuka. Lokasi kota-kota mencerminkan rute perdagangan serta posisi defensif. Pada awalnya, kota-kota pasti tidak ramah, hanya sedikit lebih dari garnisun bertahan. Setelah kematian Alexander, banyak orang Yunani yang menetap di sana mencoba kembali ke Yunani.  Namun, seabad atau lebih setelah kematian Aleksander, banyak Alexandrias berkembang, dengan bangunan umum yang rumit dan populasi besar yang mencakup orang-orang Yunani dan lokal.

Baca juga:

Comments

loading...
loading...